Minggu, 15 Februari 2015

Kan, istri pegawai pajak

Kemarin ada kawan yang lama nggak kontak menghubungi Line saya. Ngobrol basa-basi sampailah pada percakapan:

Teman: Eh, aku jualan tas Kate spade, lho.

Dan diikuti beberapa kiriman gambar.

Teman: Di aku harganya lebih murah daripada counter. Asli bukan KW.
Me: Nggak. Makasih ya udah ditawarin.
Teman: Ada model lain kalo naksir lainnya
Me: Nggak usah repot-repot. Merek Kate spade belum cocok buat aku. Mahal.
Teman: Masak istri orang pajak tas Kate spade mahal?! Channel, LV itu mahal. Si X, cuma istri pegawai pemda aja beli 2.


Ampun gannnn!!!! Hahaha... Aduhhhh!! Pencitraan istri pegawai pajak itu macam mana sih? Sampai dibilang Kate spade itu murah. Bagi saya harga tas sejuta ke atas itu mahal. Eh, Kate spade tote bag-nya start dari 2 juta kan? Lagian kan saya hipster kece, makenya Alana....hahaha...endorse saya kakkkk, endorse saya *kemudian dililit kulit sapi* Terus lagi nyebut orang lain sebagai pembanding. Well, kupikir peer pressure itu cuma milik para ABG. Temannya make merk A, maka insecure kalo ngga samaan. Plus nyebut istri pegawai pemda. Makkkk, betul kerjaan pegawai pemda, tapi siapa tahu pewaris kebon tembakau, pewaris kebon sawit, pewaris usaha batubara dst dsb dll. Lho, ada lho, yang anak juragan tapi jadi PNS. Punya kebon sawit segini hektar. Ya karena terbawa ajaran orde baru tentang prestige PNS, anake disuruh jadi PNS. Lebih dari itu tak usahlah menebar buruk sangka. Kalo head to toe bermerek ngga mustilah dari yang ngga halal. 

Btw, gimana sih rasanya make tas mahal itu? Kalo saya sih bakal kepikiran. Lha wong selalu over baggage muatannya. Terus ditaruhlah di lantai. Ngebayangin Birkin Mbak Syahroni di taruh di lantai. Dududu....atau tas mahal itu kuat ya? Di-abuse ya awet aja?

Have wonderful day :*

0 komentar: