Senin, 27 Oktober 2014

(Pe) Rewangan

Saya suka keki kalo ditanya, 'Rewang (ART) darimana?', 'ikut katering mana?' Entahlah. Sepertinya di jidat ini tertulis 'princess'. Hahaha.....sayangnya kenyataannya saya rakyat jelata yang hidup tanpa ART. Hah?! Serious? Lu kan anaknya 2. Ciyus deh. Why? Oh why memilih no ART? Karena belum membutuhkan. Segala kegiatan harian alhamdulillah bisa dikerjakan berdua sama suami. Oooo.....suaminya bantuin sih ya. Hahaha....lha terus? *ngikik*

Well, anyway sebenarnya hidup tanpa ART itu nggak super-super amat sih. Kalo kita (sok dekat) ngebaca mama blogger dari luar negeri mostly ya nggak pake ART. Mo anak 1,2,3,4. Palingan tenaga babysitter cabutan untuk beberapa jam. Di Indonesia aja dengan 800 ribu sudah dapat ART menginap 24/7 weekday or weekend. Selain itu daku itu orangnya kaku dan standartnya ga fleksibel. Mengharapkan ART professional tanpa banyak sanjungan kok sepertinya bikin emosi ya? :p 6 bulan ngurus suster bergaji 1,8 dengan hari minggu off aja bikin darah tinggi. Apalagi kalo dese lagi rempong sama pasangannya. Dohhhh!!!! Mo umur 40 kalo lagi galau ya galau semua kerjaan. Apalagi ART ABG yang siang malam megang HP. Sebenarnya manusiawi sih. Usia belasan gitu kita dulu ngapain? Cekikikan ngerumpiin tetangga sebelah yang ganteng to? Lha ini usia segitu ngosek kamar mandi yang nggak dipake sama dia.

Dan karena udah kebiasaan daily chores. Dari kelas 5 SD walaupun ada ART, ibu Sunaryo punya kebijaksanaan, kamar dan sepeda (pancal) tanggung jawab sendiri. Mbak nggak boleh bersihin. Kecuali kamu bayar dia dan harus seijin mama, karena Mbak kerja buat mama bukan kamu. Seneng sih....mo kamar kayak habis kena rudal, nyokap nggak berisik. Tapi lama kelamaan mana betah tidur di kamar acak adul. Jadi ya punya rutinitas beberes. Meningkat umur ya meningkat tanggung jawab nyuci seterika. Kalo masak nggak. Si mbah yang masak.  Sampai akhirnya nggak pake ART lagi. Semua penghuni rumah punya kewajiban. Termasuk pak Naryo.

Nah, pas nikah....suami ternyata nggak terlalu akrab sama kerjaan rumah. Dari kecil kebiasaan pake ART. Termasuk pas kuliah, mertua tetep ngasih fasilitas mbak yang beberes. Untungnya daku biasa ngobrol sama mertua. Kali aja dese cemberut ngelihat anak lakinya disuruh buang sampah. Lho, ada lho, ibu yang cemberut ngelihat anak laki-lakinya ngambil nasi sendiri di dapur. Alhamdulillah mertua fine. Bahkan dia mengakui kelemahannya nggak membiarkan anak-anak nya punya daily chores. Andung ketika menikahi Kai, Kai udah jadi kepala kantor. Mo mutasi kemana aja ada supir, ada ART. Dan kebawa sampai anak-anaknya gede. Katanya, 'Ga ada Mbak Mun, mama tinggal di Manado lama-lama rumah ambruk' : ))

Ya untunglah dengan kesadaran Si suami dengan rela membantu kerjaan rumah *kecupkecup*.

So, nggak ngerasa kece hidup tanpa ART. Namun, untungnya daku hidup di jaman milenium. Ada mesin cuci, food processor, chopper *meskipun sering mati lampu*. Kalo ada ART mungkin saya jadi ulet longot. Males-malesan, makan, keluar rumah mulu. Hahaha....lagian daily chores bikin otak rileks setelah berkutat sama balita.

Dan yang penting misi deliver message ke LiLo tercapai. Laki-laki nggak tabu ngelakuin kerjaan rumah. Mereka kelak jadi nahkoda (keluarga) yang mengerti penumpangnya. Dan tergantung ma ART itu nggak nyaman.

Jadi? Ndak percaya saya masak sendiri? Ngerjain kerjaan rumah sendiri? Hahaha

0 komentar: