Senin, 12 Mei 2014

Marah

Topik marah sepertinya lagi hot diperbincangkan. Saya juga tipikalnya marah meledak. Makanya diberi julukan BuTi (ibu tiri) di kantor :( Rasa marah itu biasanya karena frustasi ada Tim yang mbableh, menghambat kerjaan. Mikirnya, 'Doh! Ngono ae ga inisiatif rek!' Bla bla bla. Kupikir marah begitu 'lebih sehat' karena dikeluarkan, ternyata nggak juga :)) Yang ada malah capek, nafas memburu, dan sialnya lagi si mbableh rah cak Cek :)) Tahukah kamu saat marah tubuh memproduksi hormon koristol yang menyebabkan meningkatnya tekanan darah dan gula darah. Huaaa.... T_T  Tekanan darah meningkat otomatis detak jantung meningkat yang....naudzubilah bisa bikin serangan jantung atau stroke *gandolan ke om psikolog*

Efek hebat ke tubuh ini bikin saya menyesal. Marah dengan lebih konstruktif, nyalem (nyalurin emosi) sebelum kepake, dan sadar diri. Sudah berhasil? Errr....belum juga ;)) Pengendalian diri itu sulit jendral. Nyuruh orang lain mah tinggal mangap. Nyuruh diri sendiri? Dong dong dong. Belum lagi yang dimarahi ga mudeng. Karena memang ada tipikal orang yang harus di-eja ngasih tahunya. Jujur soal manajemen marah ini i try hard sejak punya anak. Takut sekali marah destruktif ke anak.

Soal acara Walls di CFD kemarin sangat disayangkan EO-nya. Nggak hati-hati. Massa dan gratisan itu bisa membunuh. Syukurlah nggak ada yang mati terinjak-injak. Apalagi tak ada ijin acara :( Saya pernah jadi saksi brutalnya massa. Di taman bungkul juga, bagi-bagi takjil. Itu cuma tahu isi sama es buah. Brutal. Sedih ya?! Yang miskin kedungsalan minta gratisan ternyata banyak. Hiks hiks hiks.

Semoga semakin hari manajemen pengendalian emosi saya semakin baik. Yang jadi staf Bu Risma lebih cak Cek. Jangan dipecut dulu baru jalan :p Doakan semua warga kaya lahir batin biar ga kedungsalan. Semoga taman bungkul balik sepertinya semula. Indah. Dan....pelajaran buat penyelenggara acara bahwa massa dan gratisan itu tidak mudah.

0 komentar: