Jumat, 25 Oktober 2013

Car seat? Perlu kah?!


Kalo temenan sama aku di FB pasti pernah baca status kalo cucu - temannya - bu Naryo - terlempar ke dasbord depan gara-gara ayahnya ngerem mendadak. Ternyata nggak cuma benjol aja. Peristiwa kelempar itu bikin cucunya cedera otak :( Ternyata, car seat itu perlu banget, ya? Bukan cuma buat gegayaan aja.
 
Saya sendiri awalnya maju mundur beli. Harganya dikalikan dua. Uh... la... la... Tapi rasanya sangat egois jika saya dan suami, sebagai orangtua tidak mementingkan keselamatan anak di atas segalanya. Namanya juga kecelakaan, diluar kehendak kita. Maka preventif semaksimal mungkin perlu dilakukan. Itu kejadian ngerem ngedadak di komplek perumahan, lho. Ngerem untuk menghindari anak kecil yang keluar rumah sambil lari ga pake noleh-noleh --' Saya yakin ayah ibunya nggak ada niat mencelakakan anaknya. Ayahnya pasti menyetir dengan hati-hati. Ibunya juga pasti memangku dengan baik.
 
Di pasaran car seat ada banyak macam. Ada infant car seat, convertible car seat, booster. Make car seat juga ada aturannya. Nggak asal juga. Sebelum berat mencapai 9 kg, car seat menghadapnya ke belakang. Alasannya karena tulang lehernya belum kuat sehingga kalo ada ngerem mendadak, hentakan tidak membahayakan lehernya. Ini ni dulu saya sering bandel :( Kalo sudah bisa duduk kenapa nggak dipakein seat belt biasa? Karena anak-anak belum cukup tinggi, dikahwatirkan tali seat belt justru membahayakan pernafasannya.
 
Hikmah lain dari membiasakan LiLo pake car seat adalah tenang menyetirnya. Ga kebayang 2 anak berantakan di dalam mobil --' Oia, walo sudah duduk di car seat jangan lupa pintu belakang difungsikan child-locknya. Itu lho, biar pintu belakang ga bisa dibuka dari dalam. Plusssss, power window dikunci ya!
 
Masih mau bilang, “sayang beli car seat kan mahal” Demi kak, demi keselamatan anak kita. Masak mampu beli mobil ngga mampu beli car seat?! *kemudian hening*

0 komentar: