Selasa, 14 Februari 2017

Cerita Pindahan

Kemarin ditanya teman bu Naryo yang anaknya juga di DJP tapi belum pernah mutasi keluar homebased, 'pindahan kemarin barang-barangnya gimana?' Barang yang bisa dijual, dijual. Kalo ngga ya diberikan atau dibuat bonus yang sudah beli barang. Beli motor dapat bonus magic com *dadah ke Aris*, Beli TV dapat DVD player *dadah mbak Yun* Beli meja seterika dapat seterika *dadah sama Fika Dan mom Novri* 😂 lalu lanjut, 'gitu laku?'. Syukurnya laku 😂 harganya cingcay say. ' rugi dong kalo dijual murah?'. Ya gimana ya, ongkos kirim juga mahal 😎

Cinta Fitri ini dari kecil udah biasa pindah-pindah. Tapi katanya pindahan semasa single sama udah nikah, beda. Ya iya barangnya jadi banyak. Mana ada dulu alat dapur pas single. Paling kompor mata satu, wajan, sama panci indomie 😁 pas pindahan dari Bitung ke paniki saya lagi hamil. Paniki - waletemboan saya belum ikutan rempong. Waletemboan-surabaya woahhh....Strong. Makanya barang ngga saya bongkar, biar ntar pindah ke kutisari ngga ngos-ngosan lagi. Selain itu ga ada tempat 😁

Dengan kondisi seperti ini yang pasti, tidak bisa seenaknya belanja karena lapar mata 😁 Sefungsional mungkin. Hidup Konmari 😂 Semoga ketika di rumah sendiri betulan Masih bisa pegang teguh Prinsip Konmari. FiFo based 😂 Dan juga factor keuangan, jual barangnya harga nyungsep. Pindah, beli baru, harga juga baru. Kecuali ketemu sesama pindahan. Beli lagi barang second. Yup ya kayak selama di sana, kami juga beli barang-barang second dari yang pindahan.

Ini masih mending ya. Waktu di sulutenggomalut pindahnya antar kota yang jarak tempuh cuma 1 jam. Lalu ke homebased. Kalo ke kota lain musti mikir tuh gimana transitkan barang-barangnya? Secara musti cari tempat tinggal dulu, kan? Dan ngga setiap kota ada rumah dinas. Pun kalo rumdin juga ada sistem waiting list. *Semangat strong ibu-ibu yang pindahan masih 1 kanwil, tapi beda Pulau*


Kalo rumahnya bisa dipindah begini enak ya? 😁

0 komentar: