Rabu, 01 Agustus 2012

(Bukan) Nose Job

Yuhuuu...Punya pointed-nose, tinggi semampai ala Nicole Kidman itu memang sesuatu ya? Bicara soal hidung, saya baru punya pengalaman dengannya. Semalam saya baru melakukan endoskopi hidung :)) Bukan, bukan dalam rangka mau operasi plastik biar mirip punya Nicole Kidman *Ya kali, Prim*

Awalnya...

Di tengah tidur malam yang lelap dan tenang, tiba-tiba hidung saya basah. Basah karena darah pula :(  Jreng...agak-agak panik, kan? Diingat-ingat lagi, dulu jaman SD saya juga pernah kejadian begitu. Tidur malam dan mimisan. Dibawa ke dokter dan penyebabnya karena terlalu hardcore dalam mengupil *Ngokkk* Treatment-nya apa lupa, yang kuingat hidung diberi semacam penyangga.

Tapi...tapi jaman sekarang kan musti waspada, ya? Kalo lihat Private Practice atau Grey's anatomy musti dicek juga pada ahlinya *Korban pilem*. Lagian ga lucu juga mo lebaran masak tangan nenek saya pake gips dan hidung saya musti pake penyangga gitu.

Pas check-up ke dr. Pudjo beliau bilang ga ada yang perlu dikahwatirkan, tapi kalo mau aman, boleh deh ke THT. Suami juga gitu. Udah ke THT aja, biar ketahuan penyebabnya bla bla bla. Baiklah. Pergilah ke dokter THT. Dokter menemukan titik lecet dipermukaan. Secara permukaan nothing to worry, lecet karena terlalu hardcore dalam mengupil *Ngokkkk* Tapi dengan segala pertimbangan riwayat medis, dokter menyarankan endoskopi.

Singkat cerita....

Disepakatilah semalam habis buka puasa hidung saya di endoskopi. Dokter dengan muka sumringah berusaha bikin saya rileks. Menurut lo???? Iya, muka saya tegang, secara ini itu kayak buka kotak pandora. Pikiran-pikiran buruk sudah menguasai. Gimana kalo ada sinus, gimana kalo ada kanker *Naudzubillah* Self hypnosis mulai kujalankan. Try to relax. All is well.

Saya duduk posisi tegak. Suster megangin kepala saya. Dokter memasukkan kapas yang udah dikasih cairan di kedua lubang. Rasanya? Kayak ikan cupang. Mangap-mangap nafasnya. Lalu jadi haus banget tapi ga boleh minum. 10 menitan ada kalee. Udah kelar, di keluarkan....emang hidung jadi mbegar lebar --" dan disemprot lokal bius. Ok, saya pengguna obat semprot untuk alergi. Tapi ini rasanya :((((( Pait bow! 

Jrenggggg....

Deg...deg...deg

Dimasukkanlah alat dengan lubang segede sedotan air mineral gelas, tapi panjang, dan ujungnya ada lampunya. Eh, itu lampu apa kamera ya? Pokoknya nyambung ke sebuah monitor. Dokter memberi instruksi, nafas, nafas, jangan lupa bernafas. Hahaha...saking groginya ampe lupa napas :p Dan disuruhlah menyebut huruf "i". Itu dilakukan di kedua lubang hidung.

Setelahnya monitor diputar ulang. Alhamdulillah nothing happend. Cuma ditemukan lendir alergi dan ya bekas lecet itu tadi. Dikasih DVD dan pulang. Nggak ada obat wong ga kenapa-kenapa. Kata suami; kalo gini kan lega, tahu kamu ga kenapa-kenapa. 

Nyampe rumah langsung tiduran karena kepala berasa hangover berat. Berasa digodam sama palunya Thor. Duhhhhh, bikin pengen nyender ke pundak mas Sugik, deh. Malamnya? Tentu ga bisa tidur karena berat. Nyoba self hypnosis, akhirnya jam 11 bisa tidur. 

Btw, inget-inget....kalo ngupil nggak usah hardcore yaaaaa!!!

0 komentar: